Sunday, June 21, 2009

Iktiraf dan tidak menafikan

lame da x kuarkan post baru.. kesibukan semakin menjadi-jadi. tapi itulah keseronokannya.. post kali ni lebih santai skit. saje nak amik hikmah yang dapat masa bersembang dengan seorang saudari yang cukup mulia hatinya untuk belajar dan perbaiki diri.. dalam kerendahan dia mengatakan yang dia tidak pandai apa-apa, kejujuran dia telah mengajar aku banyak perkara.

kali ni suka nak membicarakan tentang mengiktiraf dan tidak menafikan. sekali dengar macam x paham, dua kali dengar pun belum tentu bleh paham, he3..


Prinsip "Iktiraf dan tidak menafikan" yang juga menjadi salah satu daripada 5 prinsip asas KARISMA dalam mencapai FIDAK 2015 (FIKRAH ISLAM DOMINAN ALAM KAMPUS) merupakan satu kaedah yang cukup baik untuk dipraktikkan dalam mencari kerjasama serta menjalinkan hubungan yang baik dengan semua pihak. Jadi kepada sesiapa yang suka bergaduh tu (utk diri sendiri jugak) bleh la amalkan prinsip ni.

kadang-kadang, aku perhatikan kenapa pergolakan, permusuhan dan salah faham tu berlaku.. dan ak rase antara faktornya adalah tidak banyak kita yang mahu mengiktiraf perkara yang telah di lakukan oleh orang lain. kite lebih prefer untuk mengiktiraf perkara yang kita lakukan. kononya apa yang kita lakukan adalah lebih baik. maka kalau macam tu, ko buatlah semua keje, he3. baru tau mana langit mana bumi, he3..

sekali lagi, aku suka bawak kepada cara kita definisikan sesuatu perkara. ada orang akan kate "iktiraf" ni mesti kita angkat dia sebagai sesuatu yang tinggi dan baik, ada pulak yang kata ia dengan cara kita acknowledge dia/something.. ada pula yang suka definisikan sebagai satu perbuatan yang menimbulkan rasa senang kepada si dia yang di iktiraf tidak kisah samada perbuatan yg besar, kecil atau sebagainya walaupun si dia itu bukan ahli/musuh/ ataupun orang kebanyakan. so pilihla bagaimana anda nak definisikan istilah tu. kalau rase makna dalam kamus dewan tu yang senang di Qalbu, maka pilihla, janji pilihla perkara yang menyelesaikan masalah anda.


adalah amat cantik andai kata jika kita dapat amalkan prinsip ini dengan ikhlas. dengan ini, kita tidak akan cenderung menidakkan jasa baik mahupun perkara baik yang telah di lakukan walaupun dia adalah musuh yang paling kita tentang dan paling kita benci (x baik benci kat orang, Allah marah. benci kat maksiat xpe). maka pastinya si dia akan terasa dirinya dihargai. memang menjadi fitrah manusia untuk merasakan dirinya dihargai, tipulah klu dia kate xnak kepada penghargaan sbb in the end ikhlas macam mane pn dia buat, mesti apa yang dia buat pn dia ingin dapat penghargaan daripada Allah x kisah dr sudut balasan pahala mahupun syurga. Allah pun raikan sifat manusia ini, maka Allah ciptakan pahala, dosa, syurga dan neraka..

jangalah kita terlalu suka menafikan kebaikan orang lain, kita bukan insan yang sempurna, kita bukan lah orang yang akan selalunya betul, tapi kita adalah orang yang ape kite percaya dan imani. maka pilihlah jalan yang terbaiki dalam memilih keprcayaan anda. Cube try, mesti jika anda mempunyai konflik jiwa dengan sesiap, anda akan mudah selesaikannya.


Raikan mereka yang telah berkhidmat. atau menyumbang kepada kebaikan, atau sesuatu perkara kepadamu. spt firman Allah dalam (surah al-Talaq: 6) yang bermaksud "Kemudian, jika mereka menyusukan (anak-anakmu) untukmu maka berikanlah kepada mereka upahnya"

Selamat warnai kehidupan anda. Indahnya hidup dengan Islam...

1 comment:

ijad said...

betul tu...kena ingat kebaikan orang pada kita kan...